Tegas News
Pendidikan

Dr Andis: Video dan Film Ambo Nai Sopir Andalan Salah Satu Wujud Pemertahanan Bahasa Bugis

TEGASNEWS.ID – MAKASSAR. Video dan Film Ambo Nai Sopir Andalan yang menggunakan akan bahasa Bugis adalah salah satu wujud pemertahanan bahasa ibu khususnya Bahasa Bugis.

Video dan film yang full berbahasa Bugis ini merupakan langkah yang dapat dijadikan upaya mempertahankan bahasa daerah di tengah-tengah pengaruh budaya luar yang makin merajalela.

Demikian pemaparan makalah Wakil Rektor II Unismuh Makassar, Dr.H.Andi Sukri Syamsuri, S.Pd, M.Hum, panggilan akrab Dr. Andis, berjudul Pemertahanan Bahasa Ibu di Era Pandemi Covid-19, saat membawakan materi pada Webinar Peringatan Hari Bahasa Ibu Internasional 2022, kerjasama Unismuh Makassar dengan Balai Bahasa Provinsi Sulsel, Sabtu 26 Pebruari 2022, secara daring.

Webinar ini dibuka Rektor Unismuh Makassar, Prof Dr H. Ambo Asse, M.Ag.
Pembicara utama, Prof Endang Amiruddin Azis, MA, Ph.D, Kepala Badan Pengembangan dan Pembinaan Bahasa Kemendikbud Ristek.

Pembicara lainnya, Prof Dr Ansari, M.Hum. Ketua HPBI Sulsel Direktur III PPs-UNM dan Dr. Ery Iswari, M.Hum, Kaprodi S2 Linguistik PPs-Unhas. Moderator, Drs Yani Paryono, M.Pd dan Dr.Muhammad Akhir, M.Pd.

Dijelaskan, tokoh-tokoh pada film dan video Ambo Nai, aktif di media sosial merupakan figur berani mengangkat budaya daerah Sulsel dengan sangat menarik sehingga diterima di semua kalangan.

Langkah selanjutnya pemertahanan bahasa ibu adalah dukungan untuk para figur tersebut baik dari pemerintah maupun masyarakat agar mereka lebih bersemangat menampilkan budaya daerah Sulsel untuk dilihat generasi muda, ungkap Sekretaris Himpunan Pembina Bahasa Indonesia (HPBI) Sulsel ini.

Bahasa daerah, bahasa Indonesia, dan bahasa asing adalah hal yang sama pentingnya dan bisa diterapkan secara beriringan tanpa ada yang mendominasi ataupun tertinggal, tegas
penulis beberapa judul buku ini.

Langkah ini menjadi cara terbaik mengenalkan karakter budaya suatu daerah, mengenalkan budaya Indonesia, dan memperlajari perkembangan dunia, ungkap mahasiswa teladan RI 1993 ini.

Masa pandemi saat ini memaksa orang beraktivitas dari rumah seharusnya dapat dijadikan momen menjaga kelestarian bahasa Ibu, dalam hal ini bahasa daerah, bagaimana tidak? Interaksi yang dulunya banyak dilakukan di luar rumah yang menuntut kita untuk menggunakan bahasa kedua atau bahkan bahasa asing kini berubah menjadi interaksi dalam ruang lingkup yang lebih kecil, yaitu keluarga.

Penggunaan istilah asing yang eksis dua tahun terakhir ini masa pandemi Covid-19, menjadi bagian kecil yang dapat menggeser penggunaan bahasa Ibu, ungkap Timsel Anggota KPU Sulsel Pemilu 2019 ini.

Momen bekerja dari rumah dan belajar dari rumah seharusnya digunakan untuk berinteraksi menggunakan bahasa daerah sebagai bentuk pelestarian bahasa pertama yang dominan digunakan oleh masyarakat Indonesia yang bersuku bangsa.

Langkah dapat digunakan melestarikan bahasa daerah di masa pandemi yaitu: berinteraksi menggunakan bahasa daerah di rumah; mengenalkan anak-anak mengenai keberagaman budaya (peninggalan sejarah di ranah keluarga ataupun memperkenalkan cerita-cerita rakyat).

Menuntun anak untuk melihat tayangan-tayangan mengenai pelestarian budaya, tandas Tim Penyelia PPG Kemenristekdikti RI.

Pemertahanan bahasa daerah maka akan mempertahankan karakter dalam diri setiap individu/kelompok.

Ragam bahasa daerah di Sulsel sesuai data Badan Bahasa terdapat empat belas bahasa daerah, yaitu bahasa Bojo, Bonerate, Bugis, Bugis De, Konjo, Laiyolo, Lemolang, Makassar, Mandar, Masserengpulu, Rampi, Seko, Toraja, dan Wotu.

Upaya dapat dilakukan dalam melestarikan bahasa daerah itu dengan membiasakan diri memakai bahasa daerah dalam percakapan sehari-hari

Memasukkan pelajaran bahasa daerah dalam kurikulum sekolah. Menggiatkan acara TV lokal yang menggunakan bahasa daerah sebagai bahasa utama, tegas Sekjen DPP Kesatuan Masyarakat Wajo ini.

Menghidupkan bahasa daerah dalam lomba-lomba, misalnya lomba pidato bahasa daerah dan lomba mendeklamasikan puisi bahasa daerah.

Menghimbau pemerintah untuk melakukan penyuluhan tentang pentingnya melestarikan bahasa daerah, ungkap dosen penguji dan pembimbing S3 di PPs-UNM dan PPs-UIN Alauddin ini.

Menggunakan bahasa daerah pada saat di rumah. Menjadikan bahasa daerah menjadi bagian dari muatan lokal di sekolah, ungkap Ketua PP IKA SMP Neg 1 Tanasitolo.***

EDITOR : YAHYA/JANUR

Berita Terkait

Yusriani Yusuf Kuliah di Prodi PGSD Kampus Negeri Universitas Terbuka Luwu Timur Karena Mudah Membagi Waktu

Tegas News

YPLP PGRI Sulsel Kelola SMK dan SMA Menyebar di Kabupaten dan Kota

Tegas News

Yayasan Indonesia Timur bersama Civitas Akademika UIT Adakan Halal Bi Halal.

Tegas News

Wujudkan Generasi Beriman Himaprodi S1 Kesmas FKM UIT Salurkan Waqaf Al Quran di Bulan Suci Ramadhan 1444 H.

Tegas News

WR II Unismuh Makassar Dr.Andis Kembali Luncurkan Buku Ketiga Selama Masa Covid-19

Tegas News

WR II Unismuh Dr Andis Membuka dan Pemateri Workshop dan Pendampingan Penulisan Artikel Ilmiah

Tegas News