Tegas News
Opini

Berfikir Tingkat Tinggi di Era 4.0

Opini

Oleh: Syamsidah; Jusniar; Ratnawati.TDosen Fakutas Teknik Universitas Negeri Makassar

TEGASNEWS.ID – MAKASSAR. Berpikir Tingkat Tinggi atau Higher Order Thinking Skills (HOTS) HOTS adalah salah satu jawaban dari permasalahn luaran pendidikan yang selama ini dikeluhkan oleh masyarakat, terutama pengguna tenaga kerja, keluhan bahwa luaran pendidikan kita miskin dalam hal kemampuan berkreasi dan berinovasi.

Meski pintar dan nilai akademiknya bagus, tetapi cenderung menghafal dan monoton dalam berfikir, sehingga dalam melakukan pekerjaan selalu menunggu perintah dan tidak punya inisiatif, akibatnya sulit melakukan perencanaan sendiri, melaksanakan sendiri pada gilirannya tentu saja kurang mandiri.

Berpikir Tingkat Tinggi atau Higher Order Thinking Skills (HOTS) HOTS sebagaimana dikemukakan oleh (King, et al., 2016)., (Sani, 2019) adalah penggunaan pikiran secara luas untuk menemukan tantangan baru. menerapkan informasi baru atau pengetahuan sebelumnya dan memanipulasi informasi untuk menjangkau kemungkinan jawaban dalam situasi yang baru.

Bagaimana upaya untuk menghasilkan luaran pendidikan yang bisa berpikir HOTS ?, salah satunya adalah melalui pendidikan dan proses pembelajaran yang menggunakan model Flipped Classroom.

Sebagaimana diketahui bahwa model pembelajaran Flipped Classroom disebut juga sebagai pembelajaran kelas terbalik, kenapa terbalik?, karena aktifitasnya dimulai dari rumah, berbeda dengan pembelajaran tradisional yang basis aktifitasnya dimulai dari sekolah (Bergman & Sams, 2012).

Dalam pembelajaran tradisional, siswa diberi materi oleh guru dalam bentuk ceramah atau diskusi kelompok selanjutnya diberi pekerjaan rumah dan keesokan harinya/ minggu depan dikumpul.

Model pembelajaran flipped classroom, justru terbalik, peserta didik mempelajari dan menganalisis materi pelajaran di rumah melalui media inovatif Video, atau E-Book.

Selanjutnya dianjurkan membuat rangkuman, mencatat poin-poin penting untuk di dibahas di kelas. Hal ini untuk menstimulasi kreatifitas peserta didik.

Nederveld & Berge (2015) mengemukakan bahwa yang secara tradisional dilakukan di kelas sekarang dilakukan di rumah, dan yang selama ini dikerjakan sebagai Pekerjaaan Rumah (PR) kini diselesaikan di kelas.

Oleh sebab itu untuk mengerti dan memahami model pembelajaran ini sebaiknya dimengerti dulu mengenai pembelajaran tradisional (Wesley, 2015).

Model pembelajaran flipped classroom, bukan saja dapat meningkatkan kemapuan Berpikir Tingkat Tinggi dalam rangka inovasi dan kreatifitas , akan tetapi relevan dipergunakan di era revolusi indutri 4.0, hal ini disebabkan karena model ini banyak bersentuhan dengan media pembelajaran berbasis IT seperti kecerdasan buatan atau arificial intelligen (AI).

Contoh dimaksud seperti Video, atau E-Book. Media ini diproduksi oleh guru di rumah kemudian dikirim melalui media sosial kepada murid untuk selanjutnya menjadi materi pelajaran dan didiskuasikan di ruang kelas.

Contoh ini memberi petunjuk bahwa model pembelajaran Flipped Classroom, bukan saja model pengembangan yang inovatif dengan menggunakan arificial intelligen (AI), akan tetapi juga model yang membalikkan keadaan tempat, dimana sebelumnya pembelajaran dimulai di sekolah kemudian berubah pembelajaran dimulai dari rumah. Keadaan seperti inilah yang disebut model pembelajaran terbalik yang sering disebut sebagai Flipped Classroom (FC).

Model pembelajaran berbasis IT dan arificial intelligen (AI). ini relevan dipergunakan di masa pandemi dan endemi covid 19 yang mengharuskan proses pembelajaran dilaksanakan secara daring dan luring atau sering disebut model pembelajaran Blendet Learning.

Dengan begitu model pembelajaran ini juga relevan digunakan pada kota-kota yang saat ini sedang menggunakan program elektronik seperti smart city, smart education dan sebagainya.

Model ini juga memberi kontribusi pada kebijakan Merdeka Belajar Kampus Merdeka (MBKM) karena model ini dapat meningkatkan kemampuan berpikir Higher Order Thinking Skills (HOTS) yang sangat dibutuhkan oleh dunia kerja di era revolusi indutri 4.0.

Sebagaimana diketahui bahwa salah satu tujuan kebijakan MBKM adalah mendekatkan perguruan tinggi dengan dunia industri. Program link and match ini diharapkan bisa menjembatani kepentingan pemerintah mengurangi pengangguran dan kebutuhan dunia usaha yang membutuhkan SDM yang berkualitas.

Beberapa pendapat dan pernyataan-pernyataan di atas didukung oleh hasil penelitian yang dilakukan oleh Syamsidah bahwa model pembelajaran Flipped Classroom dapat meningkatkan kemampuan berpikir HOTS siswa, dan model ini dianggap valid, efektif dan praktis serta direkomendasi bisa digunakan di sekolah-sekolah lain, selain di SMA 159, tempat penelitian dilakukan.

EDITOR : YAHYA

Berita Terkait

PTS Sulsel Menitip Asa Pada Pengurus Baru APTISI Wilayah IX-A

Tegas News

Menonton Balapan Motor di Pantai Salukaili Pasangkayu di Hari Raya Idul Fitri 1443 H

Tegas News

Inilah Makanan Khas dan Wajib Ada di Hari Raya Idul Fitri Bagi Orang Bugis

Tegas News

IKA SMPN 1 Tanasitolo Wajo Usung Nilai Siompe’, Sipakkinra dan Mappabate

Tegas News